Home » Selebritis » Bintang Eternal Love of Dream, Liu Yue Fei Tulis Niat Untuk Bunuh Diri

Bintang Eternal Love of Dream, Liu Yue Fei Tulis Niat Untuk Bunuh Diri

Ikuti kita di Google News. Donasi mulai dari Rp2.500 di sini

Terakhir diperbarui pada 29/01/2020 oleh Timotius Ari

Para penggemar merasa bahagia saat Eternal Love of Dream (三生三世枕上书) akhirnya tayang. Bintang Mandarin, Liu Yue Fei memerankan Ji Heng dalam drama itu. Dia sebenarnya adalah sosok yang membeli hak lisensi serial itu lama sebelum Eternal Love meraih kesuksesan internasional. Dia awalnya berniat memerankan tokoh utama wanita, Feng Jiu. Tapi karena kepopuleran pendahulunya, Eternal Love, para penggemar protes dan ingin pemeran aslinya: Dilraba dan Vengo Gao untuk tampil dalam film sekuel itu. Para warganet berkata jika Liu mencuri hak lisensi itu dan tidak cocok untuk peran tersebut. Akhirnya, wanita cantik itu menyerah dan memerankan karakter wanita utama kedua Ji Heng. Sekalipun dia menyerah karena tekanan publik, masyarakat terus menyerangnya.

Galeri Video

Pada 28 Agustus 2018, dia mengunggah foto-foto dirinya berada di rumah sakit. Terungkap jika dia mencoba bunuh diri dengan menelan pil, tapi berhasil diselamatkan. Para penggemar meninggalkan komentar yang menyemangati dia untuk terus hidup. Mereka meminta Liu tetap kuat demi anaknya. Alasan kenapa dia ingin bunuh diri saat itu belum terungkap.

Pada 28 Januari 2020, Liu menulis sebuah postingan panjang di Weibo tentang seorang wanita muda. “Dia selalu bermimpi untuk membeli baju untuk dirinya sendiri saat masih muda. Setelah bekerja keras untuk menabung, dia membeli baju biasa. Dia benar-benar menyukainya. Siapa menyangka perancang baju itu menjadi populer. Bajunya menjadi mewah dan edisi terbatas. Seluruh kota berteriak jika wanita muda itu tidak pantas memakai baju itu. Mereka meneriakinya hingga dia menangis dan pingsan. Pada akhirnya dia kehilangan keberanian untuk memakainya, memutuskan untuk memberikan baju itu untuk dipakai seorang putri,” tulis Liu.

Dalam kisah itu, dia mengungkapkan secara detil komentar-komentar menyakitkan yang orang ungkapkan pada wanita muda itu, tulis ET Today. Dia menjelaskan jika wanita muda itu berpikir jika mimpi buruk itu akan berakhir di sini, tapi orang-orang menertawakan dia tanpa henti. Menahan rasa sakit sedemikian rupa, dia memutuskan untuk mengakhiri hidupnya, tapi diselamatkan. Saat dia bangun, dia melihat bagaimana sedihnya keluarganya. Dia merasa dibutuhkan untuk tetap kuat dan tetap hidup. Karena hal ini, dia mengubah namanya dan lingkungannya. Kali ini, dia berpikir dia benar-benar bisa hidup dengan tenang. Tapi setelah baju dimodifikasi dan dipakai, orang-orang kembali dan meneriakinya dengan kasar, “Kamu membuat baju putri kotor.” Hal ini membuka ulang luka lamanya. Pikirannya menjadi gelap.

Pada akhir cerita dia menulis, “Dia ingin menayangkan langsung kematiannya! Apa yang harus dia lakukan? Siapa yang akan menulis akhir kisahnya?” Para penggemar kuatir dengan tulisan ini karena wanita muda itu memiliki hidup yang mirip dengan Liu. Juga kisahnya membeli lisensi cerita drama itu. Petunjuk dalam kisah wanita muda itu juga terlihat dari penggantian nama. Dia awalnya bernama Liu Yuxin dan sekarang berganti nama menjadi Liu Yue Fei.

Para penggemar pun meninggal komentar. Salah satunya menulis, “Karena sikapmu menyerahkan baju itu, orang-orang yang benar-benar mengagumi baju ini akan mengerti.”

“Benar-benar berterima kasih padamu karena kamu memberikan baju itu kesempatan untuk berkembang,” tulis yang lain.

“Kamulah sebenarnya putri itu,” komentar pengguna ketiga.

Dibaca 142 kali, 1 kunjungan hari ini.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top