Home » Serial TV » Berita » Yu Yu Hakusho di Netflix Dipuji Sebagai Karya Klasik dalam Dunia Manga dan Anime

Yu Yu Hakusho di Netflix Dipuji Sebagai Karya Klasik dalam Dunia Manga dan Anime

Ikuti kita di Google News. Donasi mulai dari Rp2.500 di sini

Terakhir diperbarui pada 01/04/2024 oleh Timotius Ari

LayarHijau.com—Jika ditanya tentang manga atau anime Jepang yang khas saat ini, banyak yang akan mengingat judul-judul yang mendapat pengakuan global dan diadaptasi menjadi film atau acara televisi. Misalnya, One Piece yang baru saja sukses diadaptasi menjadi live-action di Netflix tahun lalu, atau Dragon Ball yang mengalami kegagalan kritis dalam adaptasi film Amerika pada tahun 2009.

Galeri Video

Namun, di tengah perhatian global yang semakin meningkat terhadap manga dan anime, seringkali kita mengabaikan kontribusi berharga terhadap budaya pop Jepang. Salah satu contohnya adalah Yu Yu Hakusho, sebuah manga yang sangat dihormati karya Yoshihiro Togashi. Hingga tahun 2022, manga ini telah terjual lebih dari 78 juta kopi di seluruh dunia sejak pertama kali muncul di majalah Weekly Shōnen Jump pada tahun 1990. Dalam 175 bab dan 19 volume tankōbon, Yu Yu Hakusho, sebuah cerita tentang seorang pahlawan remaja yang melawan monster supernatural yang disebut yōkai, telah menjadi dasar bagi banyak manga populer saat ini, dengan elemen-elemennya menginspirasi judul-judul populer seperti Naruto dan Jujutsu Kaisen. Versi anime Yu Yu Hakusho juga ditayangkan di Cartoon Network di Amerika Serikat, dan menyebutnya kepada penonton di Filipina pasti akan membangkitkan nostalgia bagi mereka yang tumbuh dewasa selama masa tayangnya, terutama saat mendengar musik pembukanya yang ceria. Selain itu, manga ini juga menghasilkan dua film animasi, beberapa permainan video terkait, dan bahkan pertunjukan panggung pada tahun 2019.

Yu Yu Hakusho termasuk dalam genre shōnen, yang secara harfiah berarti “anak laki-laki,” dan dianggap oleh para cendekiawan dan penggemar sebagai salah satu manga terbaik dalam kategori tersebut. Saat ini, Netflix mencoba membuat adaptasi live-action dari Yu Yu Hakusho, dengan merilis lima episode berdurasi satu jam pada 14 Desember 2023, dengan sutradara Shô Tsukikawa sebagai pengarahnya. Seiring dengan pengaruh Yu Yu Hakusho terhadap karya-karya penerusnya, ada beban khusus bagi semua orang yang terlibat untuk menceritakan kisah ini dengan baik. “Saya merasakan tekanan selama tiga tahun terakhir,” kata Tsukikawa kepada TIME.

Takumi Kitamura, yang berusia 26 tahun dan memerankan tokoh utama Yusuke Urameshi, bahkan belum lahir ketika manga ini pertama kali diterbitkan. Namun, dia mengatakan bahwa semua orang yang terlibat dalam proyek ini memiliki kesadaran yang mendalam akan dampak Yu Yu Hakusho. “Saya hampir bisa mengatakan bahwa ini benar-benar titik awal asli dari semua manga shōnen,” kata Kitamura.

Go Ayano, 41 tahun, yang memerankan tokoh antagonis ikonik Younger Toguro dalam seri live-action ini, membaca manga ini saat masih sekolah. “Manga itu hampir seperti kombinasi antara Marvel Comics dan DC comics,” katanya.

“Bagi saya, ini benar-benar salah satu manga shōnen terbaik sepanjang masa,” lanjutnya.

Yu Yu Hakusho menawarkan cerita yang abadi dan menarik bagi semua kalangan. Kisahnya dimulai secara tak terduga dengan kematian protagonis Yusuke, seorang remaja nakal yang terlalu keren untuk sekolah dan sering terlibat dalam perkelahian. Meskipun perilakunya yang tidak teratur, Yusuke menunjukkan kebaikan hatinya ketika ia menyelamatkan seorang anak dari kecelakaan mobil, namun ia terbunuh dalam proses tersebut. Koenma, putra penguasa dunia roh, memberikan kesempatan kepada Yusuke untuk hidup kembali—dengan syarat bahwa ia menjadi Detektif Roh, yang bertugas membasmi iblis yang merayap ke dunia manusia. Seiring berjalannya cerita, Yusuke bergabung dengan Kuwabara, lawan suara yang keras terhadap ketidakpedulian Yusuke dan kemudian dengan Hiei dan Kurama, dua iblis yang juga menjadi Detektif Roh. Bersama-sama, mereka menghadapi berbagai musuh yang kuat dan menghadapi tantangan yang berbahaya di dunia supernatural.

Salah satu daya tarik Yu Yu Hakusho adalah karakter-karakter yang kompleks dan berkembang seiring berjalannya cerita. Setiap anggota tim memiliki latar belakang yang unik dan alasan pribadi untuk bergabung dengan Detektif Roh. Pertumbuhan karakter mereka dan hubungan antara mereka menjadi fokus utama dari narasi ini. Selain itu, pertarungan yang epik dan kekuatan supernatural yang menakjubkan juga menjadi elemen yang menarik bagi para penggemar.

Yu Yu Hakusho juga menghadirkan tema-tema yang lebih dalam seperti persahabatan, pengorbanan, dan pertanyaan moral. Cerita ini menggali konsep kebaikan dan kejahatan secara mendalam, seringkali mengeksplorasi kelemahan dan kekuatan manusia. Hal ini memberikan dimensi yang lebih kompleks pada cerita dan membuatnya lebih dari sekadar pertarungan antara kekuatan supernatural.

Meskipun Yu Yu Hakusho mungkin tidak sepopuler sekarang dibandingkan dengan beberapa judul manga dan anime terkini, pengaruhnya masih terasa kuat. Elemen dan tema yang diperkenalkan dalam Yu Yu Hakusho telah menginspirasi banyak karya populer selanjutnya. Bahkan, banyak penggemar yang masih mengagumi dan menghargai manga dan anime ini sebagai sebuah karya klasik.

Dalam era di mana manga dan anime mendapatkan perhatian global yang semakin besar, penting untuk mengingat dan menghormati karya-karya klasik seperti Yu Yu Hakusho. Mereka adalah landasan bagi genre dan cerita yang kita nikmati saat ini. Jadi, jika kalian belum pernah melihat atau membaca Yu Yu Hakusho, mungkin saatnya untuk memberikan kesempatan pada karya yang luar biasa ini dan menikmati petualangan yang menarik di dunia supernatural.

Dibaca 9 kali, 1 kunjungan hari ini.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top