Home » Game » Berita » Mengenal PlaytronOS, Sistem Operasi Universal untuk Konsol Game Handheld

Mengenal PlaytronOS, Sistem Operasi Universal untuk Konsol Game Handheld

Ikuti kita di Google News. Donasi mulai dari Rp2.500 di sini

Terakhir diperbarui pada 03/04/2024 oleh Timotius Ari

LayarHijau.com—Tidak dapat disangkal bahwa Steam Deck dari Valve adalah alasan munculnya kembali konsol genggam di pasar. Produsen OEM besar, seperti Asus, Lenovo, dan MSI, mengikuti jejak dengan produk mereka, yaitu ROG Ally, Legion GO, dan MSI Claw.

Namun, semua konsol yang disebutkan di atas memiliki masalah utama, yaitu ketergantungan pada sistem operasi Windows. Selain dirancang untuk desktop dan laptop dengan layar besar, Windows juga memiliki banyak masalah lain seperti konflik perangkat lunak, yang berarti bahwa beberapa program dan overlay dapat bersaing untuk sumber daya, mengakibatkan pengalaman bermain game yang kurang stabil.

Sebuah startup baru bernama Playtron sekarang muncul dengan visi untuk membebaskan konsol game dari ketergantungan mereka pada Windows dan sistem operasi lain seperti SteamOS milik Valve, tulis Gizmo China.

PlaytronOS adalah sistem operasi permainan sumber terbuka berbasis Linux yang dibuat oleh Playtron, yang bertujuan untuk menantang sistem yang ada seperti SteamOS dan Windows untuk konsol genggam. OS ini menawarkan kompatibilitas untuk arsitektur x86 dan ARM, yang berarti bahwa PlaytronOS kompatibel dengan prosesor PC (Intel, AMD) serta prosesor mobile (Snapdragon, dll).

Dibandingkan dengan Windows, PlaytronOS adalah sistem operasi yang ringan yang berencana untuk menawarkan pengalaman bermain game yang efisien dalam hal antarmuka dan fungsionalitas, tanpa perangkat lunak yang tidak perlu. Artinya, Playtron bertujuan untuk sesuatu yang mirip dengan SteamOS milik Valve, yang mudah dikendalikan dan dioperasikan, bahkan pada perangkat dengan layar kecil atau metode input non-tradisional, dengan mengutamakan interaksi yang ramah pengguna.

Saat ini, PlaytronOS belum menawarkan toko game sendiri, namun, sistem operasi itu dirancang untuk menjadi sistem operasi permainan lintas penjual dan lintas platform, mendukung perpustakaan game seperti Steam, Epic Games Launcher, dan mungkin launcher lain, memberikan pengguna lebih banyak fleksibilitas dalam memilih di mana membeli dan memainkan game.

Terkait game mana yang saat ini dapat dimainkan di PlaytronOS, perusahaan tersebut telah menyebutkan bahwa game seperti Death Stranding, Dave the Diver, dan Baltaro saat ini memiliki performa yang sebanding dengan Steam Deck asli selama pengujian. Perlu dicatat bahwa sistem operasi ini saat ini masih dalam fase alpha awal, jadi akan dioptimalkan untuk lebih banyak game seiring dengan perkembangannya.

Sebuah kutipan dari Playtron dari artikel The Verge mengatakan, “Kami tidak peduli tentang menjalankan ratusan ribu game yang ada di Steam… kami akan fokus pada game-game teratas.” Jadi kemungkinan besar Playtron akan lebih fokus pada mengoptimalkan judul-judul populer dengan daya tarik massal dan basis pemain yang besar.

PlaytronOS diperkirakan akan tersedia untuk pengguna pada tahun 2025, dengan Playtron berharap memiliki perangkat Playtron asli yang dikirim ke seluruh dunia pada saat itu. Meskipun ini adalah jadwal umum, CEO perusahaan Kirt McMaster mengatakan bahwa Ayaneo berencana untuk mengirimkan konsol genggam Playtron asli pada akhir tahun 2024.

Startup ini sedang bekerja keras untuk mencapai batas waktu ini setelah baru-baru ini menerima pendanaan sebesar $10 juta dari investor seperti Samsung Next, Polychain, Alumni Ventures, Mysten Labs, dan lainnya.

Dibaca 21 kali, 1 kunjungan hari ini.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top