Home » Anime » Baki Vs Jack Hanma: Siapa Pemenangnya?
Baki vs Jack Hanma (baki.fandom.com)

Baki Vs Jack Hanma: Siapa Pemenangnya?

Ikuti kita di Google News. Donasi mulai dari Rp2.500 di sini

Terakhir diperbarui pada 14/08/2023 oleh Timotius Ari

LayarHijau.com—Baki adalah serial anime Jepang yang mengikuti kisah seorang pemuda bernama Baki Hanma. Baki adalah seorang petarung yang sangat kuat yang mengikuti beberapa turnamen pertarungan untuk menjadi petarung terkuat di dunia. Serial anime ini penuh tindakan dan mendebarkan, karakter-karakternya dikembangkan dengan baik dan disukai, dan animasinya sangat bagus.

Galeri Video

Tidak diragukan lagi bahwa saudara-saudara Hanma adalah dua petarung terkuat di dunia anime Baki. Tapi siapa yang lebih kuat di antara keduanya? Dalam artikel ini, kita akan membandingkan Baki vs Jack untuk melihat siapa yang keluar sebagai pemenang. Kita akan melihat latihan mereka, teknik mereka, dan kemampuan fisik mereka untuk melihat siapa yang akan memenangkan pertarungan ini. Ayo mulai!

Siapa Baki Hanma dan Jack Hanma?

Baki Hanma adalah protagonis utama dalam seri manga/anime Baki the Grappler. Dia adalah putra Yujirou Hanma dan Emi Akezawa, dan sering disebut “Anak Terkuat di Dunia”. Tujuan Baki adalah melampaui ayahnya sebagai petarung terkuat di dunia. Untuk mencapai tujuan ini, dia berlatih tanpa henti, sering mendorong dirinya ke batasnya. Ketekunan dan semangat bertarungnya telah membuatnya mendapatkan penghargaan dari banyak petarung terkuat di dunia.

Jack Hanma (juga dikenal sebagai Jack Hammer) adalah jenius bela diri dari Kanada. Dia adalah putra Yujirou Hanma dan Diane Neil, seorang agen Perserikatan Bangsa-Bangsa. Sejak usia muda, Jack Hanma bercita-cita menjadi petarung terbaik di dunia. Tumbuh dewasa di Kanada, dia terus-menerus mendengar cerita-cerita ayahnya tentang menjadi pria terkuat di dunia. Hal ini hanya membuat keinginan Jack untuk menjadi lebih kuat semakin membara.

Di Episode Berapa Baki Hanma Melawan Jack Hanma?

Dalam episode kedua puluh tiga dari Baki the Grappler: Maximum Tournament yang berjudul “Final Strike”, Baki dan Jack akhirnya bertarung dalam pertarungan yang telah lama dinantikan. Episode ini pertama kali ditayangkan pada bulan Desember 2001 dan kita belum pernah mendapatkan pertarungan ulang sejak itu.

Gambaran Baki Hanma

Baki adalah karakter kompleks yang didorong oleh kebutuhan untuk membuktikan dirinya. Meskipun dia biasanya santai dan tenang, dia juga mampu menjadi sangat marah dan kekerasan. Dua sisi ini terlihat dalam hubungannya dengan ayahnya, Yujirou Hanma. Di satu sisi, Baki jelas menghormati ayahnya dan berlatih keras untuk mencoba menjadi sekuat dia.

Di sisi lain, Baki juga ingin mengalahkan Yujirou dan mengambil tempatnya sebagai pria terkuat di dunia. Tujuan ini berasal dari keinginan untuk melampaui ayahnya dan membalas dendam ibunya, Emi Akezawa. Akibatnya, karakter Baki adalah karakter yang menarik dan bertentangan.

Gaya Bertarung dan Kemampuan

Untuk mencapai tujuan ini, Baki berlatih tanpa henti, mengasah keahliannya dalam berbagai teknik bela diri, tulis Comicbento.com. Gaya bertarung Baki dapat digambarkan sebagai Mixed Martial Arts. Dia menggunakan keterampilan dari berbagai disiplin, termasuk grappling, tinju, kickboxing, karate, judo, dan lainnya. Ini membuatnya menjadi petarung yang serba bisa dan memungkinkannya untuk beradaptasi dengan situasi apa pun. Akibatnya, Baki keluar sebagai pemenang dari beberapa pertarungan paling berbahaya dan brutal yang bisa dibayangkan.

Kelemahan

Meskipun sangat kuat dan terampil untuk usianya, Baki masih merupakan seorang remaja. Dia bisa bersikap impulsif dan penuh semangat, dan sering kali terburu-buru tanpa memikirkannya terlebih dahulu. Namun, Baki juga sangat cerdas, terutama dalam hal bela diri. Dia memiliki pemahaman bawaan tentang teknik bertarung dan dalam pertarungan antara Baki Hanma dan Jack Hanma, keduanya merupakan karakter yang sangat kuat dan memiliki keahlian bertarung yang unik. Meskipun demikian, hasil pertarungan mereka tergantung pada berbagai faktor, termasuk kondisi fisik dan mental mereka saat pertarungan, strategi yang mereka gunakan, dan faktor keberuntungan.

Gambaran Umum tentang Jack Hanma

Motivasi utama Jack adalah untuk membalas dendam pada ayahnya, Yujirou Hanma. Ibu Jack diperkosa oleh Yujirou, yang mengakibatkan dia hamil dengan Jack. Jack adalah sosok yang tragis, ia diciptakan oleh kekejaman ayahnya dan didorong oleh kebencian.

Setelah mengonsumsi campuran steroid yang membuatnya tidak stabil, Jack berubah menjadi monster berotot yang hanya peduli untuk menjadi lebih kuat demi balas dendam. Jack Hanma memiliki tinggi 7’11 “dan berat 443 lbs karena penggunaan steroid ini.

Gaya Bertarung dan Kemampuan

Gaya bertarung Jack Hanma adalah kombinasi dari Pit Fighting dan Goudou. Pit Fighting adalah gaya bertarung brutal tanpa aturan yang populer di kalangan bawah tanah. Biasanya melibatkan dua petarung yang bertarung di sebuah arena kecil, dengan sedikit aturan dan tanpa kelas berat. Akibatnya, pertandingan sering kali sangat tidak seimbang, dengan salah satu petarung mengalahkan yang lain dengan ukuran dan kekuatan murni.

Goudou, di sisi lain, adalah seni bela diri yang lebih tradisional yang menekankan kecepatan dan kelincahan. Ini menggunakan berbagai teknik, termasuk tendangan, pukulan, dan lemparan, untuk melumpuhkan lawan. Dengan menggabungkan kedua gaya ini, Jack Hanma telah menciptakan gaya bertarung yang unik dan efektif yang telah membantunya menjadi salah satu petarung terbaik di dunia.

Kekuatannya ditunjukkan banyak kali dalam cerita, tetapi mungkin yang paling mencolok adalah ketika ia membunuh beruang kutub dengan tinju telanjang. Kekuatan gigitan Jack juga luar biasa kuat, dan telah dibandingkan dengan buaya. Ini membuatnya menjadi lawan yang sangat berbahaya dalam setiap pertarungan.

Meskipun kekuatan Jack memang mengesankan, namun keahliannya sebagai petarung yang membuatnya benar-benar berbahaya. Dia mampu memanfaatkan kekuatannya dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh petarung lain, dan ini memberinya keuntungan yang signifikan dalam pertempuran apa pun.

Jack Hammer adalah kekuatan yang harus diperhitungkan di dalam ring. Meskipun dia menggunakan kekuatan kasar untuk bertarung, dia sebenarnya sangat taktis dan cerdas. Dia mampu mengkonter dan mengatasi lawannya dengan mudah.

Kelemahan

Namun, ada beberapa aspek karakter Jack yang mencegahnya menjadi petarung terkuat di dunia. Pertama dan terutama, Jack kadang-kadang terlalu percaya diri dengan kekuatannya sendiri. Hal ini dapat membuatnya mengambil risiko yang tidak perlu dalam pertempuran, yang sering kali berakhir dengan kekalahan.

Selain itu, Jack terlalu banyak berlatih sehingga tubuhnya tidak mampu menangani, menyebabkannya menggunakan steroid dan metode medis lainnya untuk tetap sejajar dengan kekuatan ayahnya yang luar biasa. Meskipun Jack Hanma tanpa diragukan lagi adalah petarung yang kuat, bijaksanalah baginya untuk berhati-hati dan menahan diri agar tidak terluka secara tidak perlu.

Analisis Pertarungan Baki vs Jack

Pertarungan yang dinantikan antara Baki dan Jack akhirnya terjadi dalam episode kedua puluh tiga dari Baki the Grappler: Maximum Tournament. Pertarungan ini sengit, dengan kedua peserta memberikan yang terbaik dari diri mereka. Pada akhirnya, Baki keluar sebagai pemenang, tetapi tidak tanpa menderita cedera yang signifikan. Bagi penggemar seri ini, ini adalah momen yang tegang dan mendebarkan yang sesuai dengan ekspektasi. Berikut adalah bagaimana pertarungannya berlangsung – peringatan spoiler!

Kedua peserta menggunakan teknik terbaik mereka satu sama lain, dan dengan cepat menjadi jelas bahwa ini adalah pertarungan yang seimbang. Pada suatu titik, Jack menggigit arteri di tangan Baki, dan darah mulai keluar perlahan. Baki mengikat tangannya dengan perban untuk mengurangi kebocoran darah, tetapi cedera ini membuatnya berada dalam kelemahan.

Jack Hammer terus menekan keunggulannya, tetapi Baki Hanma tidak menyerah. Jack memutuskan untuk mengambil tindakan drastis dan overdosis steroid untuk meningkatkan kekuatannya. Ini memberinya dorongan kekuatan sementara, tetapi juga membuatnya menjadi tidak stabil dan ceroboh. Dia mampu melakukan pukulan dan lemparan yang lebih kuat, dan Baki mulai terlihat lelah.

Meskipun lebih muda dan lebih kecil dari saudaranya, Baki keluar sebagai pemenang setelah pertarungan brutal. Dia mampu menahan semua serangan Jack dan akhirnya mengalahkannya dengan Front Neck-Lock. Ini menunjukkan kekuatan dan ketekunan luar biasa Baki, mengukuhkan reputasinya sebagai salah satu petarung terhebat di dunia.

Baki mungkin adalah yang keluar sebagai pemenang, tetapi Jack dengan cepat membantu saudaranya mengangkat sabuk juara. Tindakan ini menunjukkan kasih sayang dan rasa hormat antara saudara. Tidak peduli siapa yang menang atau kalah, pada akhirnya mereka tetap keluarga. Dan itu adalah sesuatu yang tidak dapat diambil.

Apakah Akan Ada Pertarungan Ulang antara Baki Hanma dan Jack Hammer?

Di dunia bela diri, ada sedikit pertandingan yang begitu dinantikan seperti pertarungan ulang antara Baki Hanma dan Jack Hammer. Dua titan bertarung ini pertama kali bentrok dalam Baki the Grappler: Maximum Tournament, dengan Baki keluar sebagai pemenang setelah pertarungan yang intens.

Saat ini, belum jelas apakah pertarungan ulang antara Baki dan Jack Hammer akan terjadi. Namun, mengingat popularitas kedua petarung, akan mengejutkan jika pertandingan ini tidak akhirnya terjadi. Bagaimanapun, tidak ada yang lebih dicintai oleh penggemar bela diri daripada melihat dua legenda saling berhadapan. Pertarungan ulang antara Baki dan Jack Hammer akan menjadi salah satu pertarungan paling dinantikan dalam ingatan anime baru-baru ini.

Kedua petarung telah mencapai prestasi yang luar biasa sejak pertarungan terakhir mereka, dan keduanya memiliki tujuan yang sama – mengalahkan ayah mereka, Yujiro. Tetapi siapa yang akan keluar sebagai pemenang kali ini? Hanya waktu yang akan memberi tahu, tetapi satu hal yang pasti: para penggemar akan senang melihat kedua titan dunia bela diri ini bertarung lagi.

Kesimpulan

Sudah jelas bahwa Baki adalah yang lebih kuat di antara kedua saudara Hanma ini – setidaknya untuk saat ini – tetapi jika kedua saudara ini bertemu lagi, pertarungan itu akan menjadi pertarungan yang ketat. Baki jelas merupakan petarung yang lebih kuat, tetapi kecepatan dan ketangkasan Jack yang ditingkatkan oleh steroid mungkin memberinya keunggulan dalam pertarungan ulang. Selain itu, seperti yang kita lihat dalam pertarungan pertama antara Baki vs Jack, Jack mampu bertahan dengan baik melawan Baki. Bagaimanapun, pertarungan itu pasti akan menjadi pertarungan yang menarik untuk disaksikan!

Dibaca 277 kali, 1 kunjungan hari ini.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top